Gerakan Pakai Masker dan Upaya Rebranding Indonesia

Home / Kopi TIMES / Gerakan Pakai Masker dan Upaya Rebranding Indonesia
Gerakan Pakai Masker dan Upaya Rebranding Indonesia Sigit Pramono.

TIMESSEMARANG, JAKARTA – Beberapa hari terakhir beredar kabar buruk bahwa Warga Negara Indonesia termasuk dalam kelompok beberapa warga negara asing yang belum bisa masuk ke negara-negara di Eropa.

Ini melengkapi kabar buruk yang beredar bulan Juni lalu yang dilansir majalah Forbes bahwa Indonesia  ada di peringkat 97 dari 100 Negara Di Dunia Yang Paling Aman dari Covid 19. 

Apa sebaiknya reaksi kita mendengar kabar buruk ini? Marah? Jengkel? Acuh tak acuh? Atau berupaya memperbaiki diri?
Kita tidak punya wewenang  melarang bangsa lain membangun  persepsi  terhadap bangsa kita. Itu hak mereka. Sama dengan kita juga berhak membentuk persepsi bangsa lain. Reaksi terbaik kita seharusnya adalah berupaya untuk memperbaiki citra atau persepsi buruk itu. 

Apa konsekuensi jika bangsa kita dipersepsikan tidak mampu melakukan penanganan krisis akibat pandemi Covid 19? 

Yang pertama, Indonesia akan menjadi negara pilihan terakhir yang akan dikunjungi investor untuk melakukan transaksi bisnis

Kedua, Indonesia akan menjadi negara pilihan terakhir yang akan dikunjungi wisatawan asing. Kita semua tahu sampai sekarang belum ada wisatawan asing yang berkunjung ke negara kita. Kita boleh saja mempersiapkan semua destinasi wisata kita agar siap menerima wisatawan dengan protokol pencegahan penularan covid 19 yang ketat. Masalahnya jika turisnya yang tidak mau datang karena tidak merasa aman di Indonesia, kita bisa melakukan apa?

Ketiga, Warga negara Indonesia akan dipersulit memasuki negara lain. Kabar yang menjadi pembuka tulisan ini di atas adalah buktinya. 

Ke empat, Jemaah haji dan umroh Indonesia akan menjadi jamaah terakhir yang boleh masuk ke Arab Saudi. Kenyataannya sampai sekarang jamaah Indonesia belum boleh masuk ke Arab Saudi.

Jika hal-hal di atas terjadi maka proses pemulihan perekonomian kita dari dampak krisis karena pandemi akan semakin lama. Sampai sekarang hotel-hotel belum ada tamu, biro perjalanan wisata tidak beroperasi, restoran dan rumah makan sepi wisatawan, pemandu wisata menganggur, biro perjalanan haji dan umroh bangkrut dan masih banyak lagi.  
Jadi apa yang harus kita lakukan?

 Kita harus melakukan rebranding negeri kita. Dari negara yang dianggap tidak mampu menangani pandemi, yaitu di  peringkat 97 dari 100 negara paling aman dari Covid 19, menjadi negara yang berhasil menangani pandemi. Kita harus menargetkan jadi negara nomor 3 paling aman di dunia dari covid 19. Apakah itu bukan sesuatu yang mustahil? Apakah itu mungkin terjadi? Mengapa tidak?
Persoalannya sekarang ini pilihan kita tidak banyak. Bahkan jika kita belajar dari pengalaman kita menangani pandemi covid 19 dari sejak wabah merebak sampai sekarang, kita hanya punya satu pilihan yang tersisa, yaitu mendisiplinkan masyarakat pakai masker. Tentu dengan upaya lainnya yang sudah menjadi paket “3 in 1” yaitu: Pakai Masker, Jaga Jarak, Jaga Kesehatan dengan sering cuci tangan. 

Meningkatkan kesadaran dan disiplin masyarakat memakai masker harus menjadi sebuah gerakan nasional yang masif. Gerakan Pakai Masker harus menjadi hajat hidup semua pihak, tanpa terkecuali. Pemerintah dan semua warga negara. 

Gerakan pakai masker ini sejatinya jauh lebih murah dari pada kita melakukan PSBB yang biayanya mahal, melibatkan banyak sekali pihak , memobilisasi ASN, polisi, tantara dan sebagaimya . 
Memakai masker mungkin banyak yang menganggapnya sepele, remeh temeh. Tetapi jika masyarakat disiplin pakai masker dapat mengurangi jumlah korban karena covid 19, karena memakai masker akan mengurangi risiko tertular dan menularkan virus corona turun hingga 70 persen. Jika ditambah dengan kebiasaan jaga jarak dan cuci tangan risiko tertular dan menularkan virus corona turun hampir 100 persen.

Dan yang paling penting,  jika kita berhasil dengan gerakan pakai masker ini, orang akan melupakan kegagalan kita dalam melakukan PSBB sebelumnya.
Tujuan utama gerakan pakai masker  adalah mengurangi jumlah korban karena pandemi covid 19. Sebagai bonusnya kita dapat sekaligus melakukan “rebranding’ melalui Gerakan Pakai Masker. Kita akan mengubah  persepsi bangsa lain terhadap Indonesia, dari bangsa yang dianggap gagal menangani pandemi, menjadi bangsa yang berhasil  dalam penanganan pandemi.

Di samping itu jika gerakan pakai masker berhasil akan dapat mencegah kemungkinan dilakukannya PSBB lagi di masa yang akan datang. Karena jika dilakukan lagi PSBB, jelas akan membawa dampak lebih buruk pada  perekonomian dan dunia bisnis. Jika kita melakukan PSBB lagi mungkin kita dapat menyelamatkan nyawa, tetapi kita tidak bisa menyelamatkan ekonomi.

Jika kita berhasil membalikkan keadaan, dan mampu mengubah persepsi dunia terhadap negara kita, maka kita akan mendapatkan keuntungan yang luar biasa. Apa saja keuntungan  itu? 
Yang pertama, Indonesia akan menjadi negara pilihan teratas yang akan dikunjungi investor untuk melakukan transaksi bisnis, investasi dan perdagangan.

Kedua, Indonesia akan menjadi negara pilihan pertama yang akan dikunjungi wisatawan asing.

Ketiga, warga negara Indonesia akan dipermudah  memasuki negara lain.
Ke empat, jemaah haji dan umroh Indonesia akan segera dizinkan masuk oleh Pemerintah Arab Saudi.

Jika hal-hal di atas terjadi maka proses pemulihan perekonomian dijamin akan lebih cepat. Sektor Pariwisata yang menjadi salah satu tulang punngung ekonomi negara kita , penyumbang devisa terbesar, penyedia lapangan pekerjaan yang besar, akan bangkit dan hidup kembali.

Kita semua tahu bahwa masih ada kelompok-kelompok tertentu di masyarakat kita, dan sedihnya juga ada kelompok  yang berlatar belakang agama,  yang menganggap bahwa covid 19 itu “hoaks”, sebuah kebohongan, sebuah produk persekongkolan jahat dari negara tertentu, produk orang Komunis dan sebagainya.

Tentu saja kita tidak bisa melarang orang yang masih beranggapan seperti itu. Persoalannya ialah hampir semua atau sebagian besar orang di dunia percaya covid itu ada. Bahkan Pemerintah Arab Saudi yang punya wewenang mengatur negara mana saja yang boleh mengirimkan Jemaah haji dan umroh, juga sangat percaya bahaya covid 19.

Kita tahu mereka beberapa kali Pemerintah Arab Saudi membolehkan  dan kemudian  melarang kembali sholat jamaah di Masijidil Haram dan Masjid Nabawi karena ada Jemaah yang positif covid 19. Kita perlu menanyakan kepada beberapa pemimpin kelompok tertentu, yang masih menganggap covid 19 sebagai kebohongan. 

Jika pengikut Anda, atau masyarakat Anda tidak disiplin pakai masker sebagai satu-satunya cara untuk mencegah covid 19, kemudian kita dinilai Pemerintah Arab Saudi tidak mampu menangani pandemi, dan ujungnya jamaah haji dan umroh Indonesia dilarang masuk ke Arab Saudi, apakah Anda berani mempertanggung jawabkan dunia dan akhirat?

*)Sigit Pramono, sekarang memimpin sebuah gerakan sosial yang mengkampanyekan penggunaan masker.  ( Gerakan Pakai Masker). Selain itu dia adalah Chairman Indonesian Institute for Public Governance ( IIPG) dan Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia ( Kadin)

•) Oleh Sigit Pramono

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

____________
**) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim.

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com